close

Talk Before The Show With Suri

20130502-123846.jpg

Suri, tak perlu diperkenalkan secara detail lagi pentolan stoner-rock asal Jakarta ini. Energi dan kata-kata dalam lirik lagu mereka yang begitu ethereal selalu dapat membuat atmosfir sekitaran panggung menjadi panas dan terus memanas. Seperti melihat pijar api yang berwarna ungu, panas, namun selalu membuat kita nyaman akan rona kobarnya. Tanpa perlu memanjangkan introduksi, silahkan simak Suri dalam pembicaraan santai ini.

Hai Suri, sudah lama ya tidak ke Jogja. Apa yang membuat kalian kembali ke jogja kali ini ?

Rito (R) : Ya ini udah kali ketiga ke jogja. Rasanya kaya pulang kampung haha. Walaupun ga ada yang orang jogja, si Gandung ini nyokapnya orang jogja.

Gandung (G) : Iya nyokap gue jogja haha.

Didit (D) : Sama sekalian promo sih, kita juga kebetulan diundang sama Arena buat main disini gitu. Dan kita juga sekalian promo album Space Rider, album Suri yang paling baru.

Berbicara soal “Space Rider” dan juga Split kalian yang terakhir bareng Sigmun dan Jelaga. Temanya kan beda banget tuh sama EP sebelumnya “Kisah Kasih Lokalisasi”, nah mungkin, bisa dijelasin apa yang Suri pengen certain dari dua rilisan terakhir ini ?

D : Nah itu, kalo yang split sama Jelaga dan Sigmun itu awalnya kita ngobrol-ngobrol bareng sama anak Sigmun, pengen bikin sesuatu yang beda gitu. Yaudah akhirnya kita coba yuk bikin split album tapi kita bikinya di vinyl. Kita kebetulan punya satu materi, cuman waktu itu belum digodok mateng sih, cuman ya akhirnya yaudah kita matengin aja gitu. Sebenernya di dalem album split itu, kita ada EP namanya “Jakaranda”. Nah akhirnya “Jakaranda” itu dijadikan satu lagu, durasinya 15 menit, nah sebenernya satu lagu itu aslinya “Jakaranda”. “Syubuh”, “Policy” sama “Nausea”, aslinya tiga lagu itu.

R : Kalo “Space Rider” sendiri ceritanya sebenernya benang merahnya masih sama yak, tentang sesuatu yang high lah, dan high kan variabelnya banyak gitu. Nah disitu kita melihat high sebagai ‘Traveling Without Moving’ lah. Kita jalan-jalan tapi ga gerak, cuman permainan kepala kita aja.

Pertama kali dengerin Suri, dari album free download yang dirilis Yes No Wave. Setelah itu Suri mulai mengerjakan rilisan fisik. Seberapa penting sih rilisan fisik buat Suri?

G : Kalo kita ditanya sebagaimana pentingnya sih, penting, penting banget. Kebetulan kalo gue kan koleksi rilisan fisik. Dan untuk beberapa orang yang memang kolektor rilisan fisik, mereka lebih punya ‘pride’ ketika memegang rilisan dalam bentuk fisik, dibanding rilisan bentuk digital atau free download. Memang sih gak menutup kemungkinan juga kita bakal ngerilis dalam bentuk free download, cuman ya untuk sekarang ini kita lepas dalam bentuk fisik untuk itu sih sebetulnya. Kalo gue melihat dari sisi kolektor, mereka lebih punya ‘pride’ lah ketika memegang rilisan fisik itu.

R : Mungkin kalo dari sisi yang bukan kolektor, itu suatu bentuk kepuasan lah. Mungkin juga kalo kita suka sama satu band, misalkan Seringai gitu, kita koleksi satu-satu rilisanya. Kalo Cuma download mah biasa lah haha. Downloaders juga ga masalah, sebenernya gapapa sih, kan gini download itu kan sifatnya gratis, dan download itu memang buat dapetin informasinya. Nah misalnya dia beli CD band Suri, tapi ternyata setelah dia dengerin dia gak suka sama musiknya Suri dan terus CD-nya ga dimanfaatkan gitu, didemin aja gitu. Yaudah dengan free download itu kan, dia bisa download aja dulu, dengerin aja dulu, begitu.

G : Sama aja kan kaya orang orgasme gitu, misalkan satu band ini keluarin rilisan dalam bentuk fisik gitu, terus dia wah gue mesti dapet nih, gue mesti dapet. Nah ketika dia dapetin tuh rilisan fisik waaaah, kaya mencapai titik puncak gitu…

R : Karena dibuka juga enggak kan ?

G : Iya kan nanti paling belum tentu diputer juga, itu sih, puasnya disitu aja sih hahaha…

Orang-orang mendengarkan Suri dan memberikan bentuk apresiasi yang berbeda-beda, Cuma pendengar yang tau bagaimana mereka mendengarkan musik Suri, entah joget atau ngapain. Lalu, ada juga kalanya kalian bertemu dengan pendengar secara live. Ada gak sih yang kalian ingin kan dari audiens yang menonton kalian main live ? Suri sekalian ini membayangkan reaksi yang seperti apa dari audiens ?

R : Ya tentu aja kita pengen mereka menikmati dan makin memahami musik kita. Nah sekarang jawaban itu kita kumpulin jadi satu yah, kenapa kita gak pernah naruh lirik di dalam insert rilisan fisik kita karena kita pengen orang itu lebih mendengarkan, mereka seperti bertanya ‘ini sebenernya ngomong apa ?’ sampe mereka nemuin atau memang ga nemuin apa sebenernya yang kita omongin dari rekaman studio itu. Nah begitu dipanggung, mereka akan benar-benar memperhatikan, sebenernya misalanya di lagu “Nausea” ini si Rito ngomong apa ? Nah begitu sampe rumah mereka dengerin lagi, mereka jadi tau ternyata si Rito tuh ngomong hal seperti ini. Kita sebenernya bukan mau mengajari tapi kita mau berbagi, ya misalnya contohnya gini, kita mau ngasi lo handphone ini gitu, tapi ya lo harus usaha untuk ngedapetin handphone ini, lo harus ambil sendiri handphone ini. Ya gue juga ga bilang musik lain juga begitu, cuman rata-rata kan musik lain straightforward aja gitu, misalnya ‘Aku cinta padamu’, that’s it. Tapi kalo musik Suri lebih pengen menyampaikanya jadi ‘Aku enggak benci sama kamu’, yah gaya-haya aje haha. Dan yang namanya musik, ngeband itu semua teater. Lo sekarang kaya nonton Marlyn Manson gitu dia bilang ‘I Will Kill You, I Will Kill You’ gitu emang sebenernya dia mau dibunuh orang ? dia mau ngebunuh orang beneran ? Teater semuanya haha. Dan kita ga pernah ngebayangin sih penonton bakal nyanyiin lagu kita pas main live, karena lagu kita gak singalongable kok. Yah, karena juga udah ada jagoan-jagoan lain sih yang lagunya singalongable kaya Seringai misalnya.

G : Kalo kita tuh bukan yang pengen penonton jingkrak-jingkrak ato gimana gitu tapi nikmatin.

R : Mereka menonton kita live untuk lebih paham, dan bisa juga mereka menajdi lebih tidak mengerti gitu, bebas aja, terserah…

melihat personil dari Suri sendiri, sepertinya udah punya main course sendiri dalam hidup. Seperti pekerjaan, keluarga dan yang lainya, diluar band. Saya menilai band ini bukanlah sebuah main course dalam hidup kalian ? Ada gak sih tujuan akhir dari band Suri ini ? Pernah kepikiran gak bubar terus jadi legenda begitu ?

D : Yah orang kan semua pengen dikenal, tapi caranya dia pengen dikenal kan beda-beda. Enggak yang cuman sekedar kenal aja, jadi kita bener-bener ditonton sama orang yang bener-bener ngerti, jadi gapapa ketika yang nonton Cuma 1 atau 2 orang pun tapi kalo dia bener-bener ngerti dan bener-bener enjoy gitu. Bukan enjoy-enjoyan, tapi bener-bener enjoy banget. Total orgasme.

R : Ya, gak muluk-muluk juga sih, siapa sih yang ga mau jadi legenda ? Tapi kita sih memang sudah rencana, Suri sendiri saya enggak tau akan berapa album lagi, cuman di ujung nanti kita akan berhenti, stop, udah cukup. Tapi kita gak tau kapan. Mati muda lah, mati muda itu lebih keren daripada mati tua, tapi jangan orangnya ya ? haha. Belum tentu Nirvana namanya akan tetap besar jika masih ada, dan jika Kurt Cobain juga masih hidup. Ya contoh lagi Black Sabbath, bukan bermaksud mengecilkan Black Sabbath. Ya kaya sekarang mereka itu sedikit menyedihkan sih, reuni mereka itu, mereka itu seharusnya stay legend aja lah seharusnya. Yah pokonya kita gak tau, bakal berapa album lagi yang akan dikeluarin, tapi pada saatnya kita akan berhenti, hiatus. Bubar sih enggak, kita ini udah kaya keluarga, istri-istri kita juga udah pada main bareng hahaha.

6. Oke oke, terjawab sudah. Suri adalah band yang bermain live, siapa sih yang ingin kalian ajak kolaborasi secara live dipanggung ? Yang masih hidup ya, hehe.

R : Kalo pengen kolaborasi, gue pengen sama P.Ramlee, dia kan legend, gue pengen berbagi musik aja sama dia. Tapi saying dia sudah meninggal, tapi ini buat yang masih hidup yak ? Kalo yang masih hidup gue pengen kolaborasi sama Riza Arshad, musisi jazz, pengen aja kolaborasi, lebih kearah psychedelicnya, psychedelicnya dia dapet banget.

G : Kalo saya, Ahmad Albar kali ya ? Pengenbanget kolaborasi sama dia. Ya gue ngeliatnya rockstar Indonesia itu, ya dia itu, dari dulu sampe sekarang suara gak beruah, style gak berubah, yaudah the best lah kalo buat gue haha…

D : Artis luar negeri boleh kan ya ? Kalo yang masih hidup gue pengen kolaborasi sama Nicki Minaj. Ya kolaborasi di panggung, tau-tau aja dia nyanyi lagu Ether atau dia nyanyi Good Friends gitu, dan dengan susu dan bokong bendal-bendul gitu, itu berkah menurut gue itu, berkah banget hahaha. Dan pasti jug ayang seneng akan banyak, orang gak mau nonton Suri gak masalah, yang penting kita bisa kolaborasi sama Nicki Minaj, gak mungkin gak kesenggol itu mah hahaha…

R : Eh, yang kesenggol mah gue, lo kan main drum, gak mungkin kesenggol…

G : Gapapa, paling kesenggolnya pantat hahaha…

Hahaha, cakep cakep. pertanyaan terkahir nih, sebutin playlistnya akhir-akhir ini, cukup satu aja cukup. Sama sebutin warna favorit kalian masing-masing juga ya haha.

R : Satu aja ? Gue dengerin Nick Drake yang album Pink. Kalo warna yang gue suka tetep kaya bisanya, dari dulu, warna ungu.

G : Kalo saya akhir-akhir ini dengerin kolaborasinya Nick Cave sama Kylie Minogue, enak deh itu, lagu buat tidur hehehe. Kalo warna favorit gue pink aja sekarang, lagi seneng pink. Banyak orang bilang cowok pake warna pink itu banci, cuman ya menurut gue sih kalo dirinya nyebut sebagai seorang punk, tapi belum memakai warna pink, itu dirinya belum punk. Sesuatu yang beda. Style punk itu gak harus item-item, harusnya pink hahaha.

D : Gue lagi terjebak ama masa lalu, ada dua sebenernya, masa lalu tahun ’92 sama tahun ’97. Itu ada Ahmad Band judulnya Bidadari Kesunyian. Sama lagunya Roxx yang Gelap, jawabanya kenapa ? Entar di next album Suri bakal gue jelasin hahaha. Warna favorit gue, Hijau. Manis tapi Sangar hahaha.

Wawancara dikirim oleh Hilman Fathoni


 

20130502-123947.jpg
20130502-124001.jpg
20130502-124008.jpg
warningmagz

The author warningmagz

Leave a Response