close

[Movie Review] Killers

killers sinopsis film gambar poster

Killers

Sutradara: Paul Greegrass

Genre: Action-thriller-drama

Year: 2014

 killers sinopsis film gambar poster

Di salah satu lipatan kota Tokyo, terseliplah sebuah dunia muram milik Nomura (Kazuki Kitamura). Lama hidup sebatang kara, eksekutif tampan mandiri yang selalu tampil perlente itu memiliki masalah kejiwaan berat. Ia kerap membawa perempuan cantik ke rumah dan seperti biasa, ia akan menggetok kepala mereka dengan martil atau membelah tubuh mereka dengan kapak setelah sebelumnya saling terkam di ranjang. Prosesi tersebut ia dokumentasikan dan kemudian ia upload ke dunia maya.

Sementara nun jauh di Jakarta, Bayu (Oka Antara), seorang jurnalis ambisisus, tengah goncang karier dan rumah tangganya lantaran obsesinya untuk mengungkap kasus seorang politisi korup bernama Dharma (Ray Sahetapy). Di tengah keruwetan itu, belakangan ia sering menonton video-video Nomura dan berkat sebuah malam yang sinting, akhirnya Bayu melakukan hal yang sama seperti Nomura. Tak dinyana, ternyata Nomura menyukai karya Bayu dan akhirnya mereka berinteraksi via internet.

Kolaborasi dua negara (Indonesia dan Jepang) ini adalah dalam rangka merayakan seratus tahun Nikkatsu Corporation, salah satu perusahaan film tertua di Jepang yang mencoba melaksanakan international collaboration production. Ide cerita asli datang dari Takuji Ushiyama yang kemudian diubah dan digodok oleh Timo Tjahjanto. Kali ini Mo Brothers (Kimo Stamboel & Timo Tjahjanto) bercerita tentang kisah psikopat yang berbeda. Dibandingkan dengan film pendahulunya, Rumah Dara (Macabre) yang mendapatkan berbagai tanggapan positif dari banyak pihak, Killers adalah sebuah lompatan.

Sebuah diorama yang mungkin tak terlalu akrab dengan keseharian kita yang menyentak; bahwa manusia memiliki sisi gelap, samar, ataupun sunyi. Nomura adalah perwakilan mereka yang telah lama hidup dalam kesepian. Sedari kecil ditinggal orangtua dan —ini yang paling menyesakkannya— ditinggal kakak perempuan yang amat dicintainya hingga ia menyimpan jasadnya di sebuah kamar khusus di rumahnya. “Kesepian akan menyebabkan luka dalam.” Sementara Bayu adalah perwakilan yang tengah hidup dalam pergolakan hebat.

Kedua pria ini adalah orang yang sama saja seperti orang lain: mempunyai masalah dan sisi lain dalam hidup. Eksplorasi kekerasan mindset adalah yang paling bersinar dari Killers. Pendekatan-pendekatan psikologis yang lebih mengerikan daripada rangkaian kucuran darah. Kita diajak menelusuri pikiran Nomura yang gelap, yang menganggap lebih baik penderitaan dihilangkan dengan kematian. Hubungan online, pencarian jawaban dan perjuangan keduanya untuk mengeksplorasi dan menggali rahasia sisi tergelap mereka adalah bagian yang amat menarik untuk diikuti. Jika Nomura adalah sesosok monster yang mencari jawaban apakah betul ia memang sosok seperti itu, Bayu adalah sosok yang berjuang agar ia tidak terjerembap pada sisi tergelapnya. Tetapi dalam kejahatan-kejahatan yang mereka lakukan, ada getir yang terpaksa ditelan. Tak hanya meneror lewat pikiran, Mo Brothers juga menyisipkan humor gelap, seperti pada adegan pelacur yang digebuki di bagasi mobil dan adegan Bayu yang berimajinasi membantai keluarga mertuanya setelah dikompori Nomura untuk mencari korban selanjutnya.

Kazuki Kitamura menampilkan seni peran berkelas: bukan hanya sebagai pembunuh yang kenes, flamboyan, dan obsesif terhadap kepuasan membunuh, tetapi juga berhasil memancarkan aura bahwa ia punya masa lalu yang kelam. Oka Antara juga cukup berhasil sebagai orang yang terguncang sekaligus ambisius. Tak hanya naskah, pengarahan, dan tata produksinya yang rapi, scoring-nya pun berhasil memanjakan penonton agar bisa melahap film ini dengan nikmat.

Bagian akhir film adalah konfirmasi: manusia bisa konsisten sakit.

killers-3

[WARNING/Aditya Mahapradnya]

Tags : killers
warningmagz

The author warningmagz

Leave a Response

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.